Simak Kisah Polwan Bekasi Bertahun-tahun Bawa Bekal Ikan Demi Beri Makan Kucing Liar

22 views


www.credolayout.com-Inspektur Dua Eka Adriani tidak pernah kekurangan ikan segar di tasnya. Dia membawanya ke mana pun dia pergi, bersama dengan sup ayam, selai, dan vitamin. Bukan untuknya, teman atau kerabatnya. Dia membawa makanan ikan bersamanya dan memberikannya kepada setiap kucing liar yang dia temui di jalan. Eka telah mengerjakan karya inspiratif ini selama bertahun-tahun. Dia melakukannya karena dia mencintai kucing dan hewan lainnya. “Saya sedang makan sup dan tidak sengaja mencuci tulang dan membungkusnya untuk anjing di jalan. Saya sangat mencintai kucing, anjing, dan hewan lainnya,” kata Eka, Kamis, 9 Januari 2022. Polwan kelahiran Surabaya 13 Juni 1973 ini merupakan pegawai Polsek Seto Polres Metro Bekasi. Dia sekarang adalah kepala Departemen Kepolisian Ciageman. Ibu empat anak ini dikenal sebagai wanita pecinta kucing. Dia membawa ikan segar, ayam rebus, makanan kucing kemasan dan vitamin setiap hari. Dia selalu membawa persediaan ini dari rumah ke kucing mana pun yang dia temukan di jalan.

Aika mengaku sangat tidak menyukai kucing sejak kecil. Setiap kali dia bertemu kucing, dia lebih sering mengejarnya. Namun, Eka yang koma setelah mengalami kecelakaan serius pada Juni 2012, tidak lagi senang berkomunikasi dengan kucing. Ketika dia pulih, dia menjadi sangat menyukai kucing.

“Saya tidak tahu mengapa, tetapi Tuhan mengubah hati saya. Saya suka kucing dan tahu betapa sulitnya mencari makanan di sana-sini dengan kucing. Apalagi binatang buas yang suka dipukul dan dikejar manusia. Saya suka memberi mereka alat peraga. ”

Setiap kali bertemu kucing liar atau jinak, Eka selalu menyempatkan diri untuk berhenti dan memberi mereka makan. Karena sering diberi makan, banyak kucing yang menunggu dalam perjalanan dari rumah ke kantor polisi. Setiap kali lewat, kucing itu langsung menelan Iku dan mencari makan. Jadi orang-orang di rumah kadang mengeluh saya atau motor atau mobil saya bau karena saya sering membawa ikan dan baunya seperti ikan. Tapi ya, betapa aku suka bertemu kucing. ” Dia tidak hanya membawa perbekalan ketika dia pergi secara teratur, tetapi setiap kali dia bepergian. Dia pernah membawa semua perlengkapan kucing dan ikan keluarga ke Bali. Selama perjalanan gila ini, Ika sering berhenti untuk memberi makan ikan.

Faktanya, dia masih membawa ikan dan semua kucing itu bersamanya dalam perjalanan ke mal. Istri pria itu, Ridwana Siswanto, mengatakan: “Suami saya mengatakan tidak ada kucing di mal, tetapi saya masih berpikir pasti ada kucing di luar mal. Saya selalu mencintainya.”

Tidak hanya akan memberi makan, tetapi tidak akan segan-segan untuk membersihkan kotoran yang jatuh ke mata, hidung atau telinga kucing, serta kotoran yang menempel pada kucing. Dia sering membersihkan kotoran dengan tangannya.

“Kadang saya tidak membawa kain atau tisu, jadi saya pakai tangan. Sial jika ada flek, lendir atau kotoran telinga. “Terutama kucing liar,” katanya. Kucing yang tampak sakit juga diberi vitamin.

Ia berharap setiap kali memelihara kucing di jalan, minat masyarakat terhadap kucing akan berubah. Dia tidak lagi kasar, malah bersimpati padanya. Sekali lagi, pemerintah menyadari hal ini. “Saya melihat pemerintah Turki sangat peduli dengan hewan, dan saya berharap hal yang sama juga terjadi di sini,” kata polwan yang juga merawat puluhan kucing di rumah.


Post Views:



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.