Persip Bandung didenda Rs 200.000.000

17 views


www.credolayout.com-Senin 29 Agustus 2022 2022-23 Luis Mira BSM Makassar menghadapi Persip Bandung di Stadion BJ Habibie di Baribari pada pekan ketujuh Serie A.

Pihak Spanyol telah menyelesaikan administrasi, termasuk kartu dengan izin tinggal terbatas (Kitas). Saat ini, “Persib” berada di peringkat 13 dengan 7 poin dengan 2 kemenangan, 1 hasil imbang dan 3 kekalahan di klasemen keseluruhan “La Liga”.

Komite Disiplin (Komdis) PSSI kembali mendenda Persib jelang laga melawan PSM Makassar. Hal ini disebabkan oleh sejumlah kecil suporter yang menyalakan flare di penghujung pertandingan antara PSS Sleiman melawan Pesib pada 19 Agustus 2022 di Stadion Maguwa Halho.

Dengan cara ini, Mon Vanlong didiskualifikasi dua kali di musim baru. Komdis PSSI didenda Rs 200 juta karena perilaku penggemar.

Sebelumnya, Perseps mendapat hukuman serupa karena menyalakan obor dalam pertandingan melawan Bhayangkara FC. “Tim Persib melanggar UU Disiplin PSSI 2018 karena pendukung Persib beberapa kali melakukan ledakan di sisi barat Taipei. Ini bukti yang cukup untuk membenarkan pelanggaran aturan disiplin,” keputusan Komdis PSSI pada 24 Agustus 2022. Dalam salinan keputusan, bagian 70, bagian 1, bagian 4 dan daftar 1 no. membebankan denda Rs 200 crore berdasarkan Undang-Undang Disiplin PSSI 5 tahun 2018.

Dia juga mengatakan bahwa pengulangan kejahatan terkait akan menyebabkan hukuman yang lebih berat. Tim sangat kecewa karena para penggemar menembaki kandang lawan. Bahkan, Perseps sudah berulang kali memperingatkan seluruh suporternya untuk tidak membawa obor dan membakar stadion. Soalnya, selain membahayakan keselamatan dan kesehatan, flare juga bisa merugikan tim itu sendiri.

Pangeran Biru berharap denda 200 juta akan datang dari insiden pembakaran di Stadion Maguwahajo, yang akan menjadi insiden terbaru yang diselenggarakan oleh para penggemar. Mulai sekarang, seluruh suporter diminta untuk bekerja sama, saling memperlakukan dengan sopan dan menghormati tim tuan rumah. Di antaranya, senter di dalam dan luar negeri tidak lagi menyala. Pelatih Persep Omoh Mukhtar yang juga komisaris PT Persep Bandung Karmifed menyayangkan sikap sejumlah suporter saat pertandingan melawan BSS Solomon.

Ia menilai perilaku tersebut dapat merusak reputasi Persep serta citra tim. Itu juga dilakukan di kandang lawan.
“Nah, sudah terang lagi, kenapa kamu belum dewasa? Orang-orang sudah terbiasa dengan plus dan minusnya, tapi ketika saya di rumah, saya benar-benar mengatakan saya tidak menyala. Namun, selalu ada. Apa yang diinginkan (Popoto) ini? ”

Ia menambahkan, manajemen dan panitia penyelenggara turnamen selalu sangat sosial dan mengingatkan para penggemar. Itu sebabnya mereka tidak membawa atau menyalakan obor di stadion. Tapi rupanya masih agak keras kepala. “


Post Views:



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.