Cara Investasi Cryptocurrency Untuk Pemula 2022 dan Jenis-Jenisnya

23 views


Cara Investasi Cryptocurrency – Berinvestasi dalam aset kripto semakin seksi sekarang. Beberapa orang yang berani “merangkul” crypto sejak 2017, khususnya Bitcoin, mungkin telah meraup keuntungan lebih dari 100 persen sekarang.

Maklum, harga Bitcoin masih di level $20.000 per chip empat tahun lalu. Sekarang? Harganya sudah mencapai $67.000 per buah. Jika diperhatikan, harga bitcoin saat ini masih dalam tren naik. Seperti instrumen investasi lainnya, terkadang menjadi merah.

Bitcoin sendiri bukan hanya cryptocurrency. Ada Ethereum, Cardano, Binance Coin, Solana, XRP, Tether, Polkadot, USD Coin, Dogecoin, dan beberapa cryptocurrency lainnya yang bisa menjadi kendaraan investasi.

Cryptocurrency masih dilarang untuk pembayaran di Indonesia. Akan tetapi, kripto ialah bursa komoditas berjangka panjang, jadi tak masalah asalkan digunakan sebagai komoditas atau untuk sebuah investasi yang diperdagangkan oleh pelaku pasar.

Mereka yang berada di dunia investasi mungkin sudah akrab dengan investasi cryptocurrency. Kehadiran mata uang kripto atau digital memberikan pilihan lain bagi siapa saja yang ingin berinvestasi dengan cara lain.

Pergerakan harga cryptocurrency ini cukup menarik bagi sebagian orang yang ingin mencoba berinvestasi. Jadi bagaimana Anda membeli cryptocurrency? Nah, dibawah ini akan kami siapkan dengan berbagai jenis ulasan mengenai Cara Investasi Cryptocurrency Untuk Pemula 2022 dan Jenis-Jenisnya. Simak sebagai berikut!!

Apa itu Cryptocurrency ?

Pengertian Cryptocurrency atau Crypto merupakan adanya sebuah aset mata uang digital atau virtual yang dimaksudkan untuk digunakan sebagai alat tukar yang menggunakan sekuritas kriptografi.

Kuat untuk melindungi transaksi keuangan dari pemalsuan atau duplikasi, mengontrol proses pembuatan unit tambahan dan memverifikasi transfer aset.

Cryptocurrency dapat digunakan sebagai alat pembayaran. Namun, ini hanya mungkin secara virtual. Mata uang digital tersebut yakni tidak digunakan untuk alat pembayaran fisik karena dapat digunakan di dunia digital.

Jenis-Jenis Cryptocurrency

Tentu saja, untuk menemukan cryptocurrency terbaik di tahun 2022, kita juga perlu mengetahui jenis cryptocurrency apa yang tersedia. Hal ini membuat lebih mudah untuk menemukan informasi yang relevan. Jenis kripto apa yang ingin Anda miliki atau investasikan?

Untuk membantu menjawab pertanyaan seperti di atas, Anda bisa lebih mengenali beberapa jenis mata uang digital yang juga bisa menjadi pilihan investasi kripto jangka panjang.

Dibawah ini adalah beberapa ulasan dan penjelasan mengenai jenis-jenis dari Cryptocurrency, diantaranya ialah:

1. Bitcoin

Investasi Bitcoin adalah salah satu jenis mata uang digital yang paling populer. Kehadirannya bahkan berhasil menarik banyak investor. Tidak heran, Bitcoin adalah jenis pilihan untuk investasi kripto Indonesia saat ini.

Seiring dengan semakin meluasnya pilihan cara menginvestasikan bitcoin, nilai aset kripto ini terus meningkat. Bahkan, Bitcoin dikatakan telah memasuki perdagangan global sejak pertama kali muncul. Permintaan juga tinggi karena menggunakan bitcoin sama mudah dan praktisnya dengan uang digital.

2. Dogecoin

Turunan dari Litecoin, Dogecoin pertama kali diluncurkan pada Desember 2013. Seperti namanya, Dogecoin adalah maskud dengan mata uang digital ini.

Mungkin tidak banyak orang yang tahu bahwa kripto jenis ini adalah yang paling ramah. Banyak komunitas Dogecoin melakukan pekerjaan amal dan donasi. Dibandingkan dengan Bitcoin, Dogecoin memiliki nilai yang lebih rendah.

3. Litecoin

Contoh cryptocurrency yang juga laris adalah Litecoin. Litecoin telah dikenal sebagai mata uang digital sejak diluncurkan pada tahun 2011.

Mata uang digital peer-to-peer ini dapat menghasilkan blok baru dengan kecepatan tinggi. Selain itu, transaksi cepat juga dapat dilakukan dengan Litecoin tanpa sistem komputer yang kuat.

4. Bitcoin Cash

Seperti halnya dengan Bitcoin, Bitcoin Cash belakangan ini mulai banyak digunakan. Meskipun namanya sama, kedua kriptotipe ini memiliki perbedaan.

Ukuran blok Bitcoin Cash lebih besar dari Bitcoin yaitu hingga 8 MB sedangkan Bitcoin hanya 1 MB. Tentu saja menjadikan Bitcoin Cash sebagai opsi transaksi hebat yang lebih cepat daripada Bitcoin.

Usia Bitcoin Cash yang masih cukup mudah hampir tidak digunakan. Ini karena nilainya masih rendah dibandingkan dengan Bitcoin.

Cara Investasi Menggunakan Cryptocurrency

Cara berinvestasi dalam cryptocurrency ialah dengan membeli dan menjual aset di bursa. Fungsi pertukaran ini seperti pasar, platform yang menghubungkan pembeli dan penjual dalam transfer aset kripto.

Transaksi aset kripto terjadi antara anggota atau anggota pedagang pertukaran. Tidak seperti transaksi di bursa, di mana investor harus melalui perantara sebagai perantara, transaksi di bursa kripto terjadi langsung antar investor.

Cara Investasi Menggunakan Cryptocurrency

Tidak ada perantara dalam transaksi di bursa bitcoin. Bitcoin atau aset kripto disimpan dalam “dompet”. Sama halnya ketika kita memiliki uang yang tersimpan di dompet atau brankas.

Akan tetapi, dengan adanya sebuah perbedaannya adalah penyimpanan bitcoin bersifat digital. Dompet disediakan oleh bursa atau investor dapat memiliki dompet sendiri. Seperti nasabah menyimpan uang di bank atau di rumah.

Untuk transaksi aset kripto, investor perlu memilih “sepasang” koin untuk diperdagangkan. Exchange akan menyediakan berbagai pasangan di platform. Misalnya ialah BTC/IDR (Bitcoin/Rupiah).

Karena transaksi bitcoin kini terjadi antar anggota bursa, harga jual beli bitcoin bisa bervariasi antar bursa. Investor selalu dapat melacak di mana harga bitcoin paling kompetitif di internet.

Di bawah ini adalah alur proses pembukaan akun baru untuk transaksi dan investasi cryptocurrency, diantaranya ialah:

  • Buka akun dengan pertukaran bitcoin atau pertukaran bitcoin.
  • Dapatkan verifikasi KYC
  • Lakukan deposit (Rupiah & Crypto)
  • Pilih pasangan aset kripto
  • Mulai memesan
  • Melakukan transaksi pembelian dan penjualan
  • Hapus atau putar ulang
  • Membayar biaya dengan berdasarkan jumlah transaksi
  • Transfer aset kripto ke dompet tempat aset kripto disimpan.
  • Pilih fungsi perdagangan bagi mereka yang ingin fokus pada perdagangan mata uang kripto.

Semua proses tersebut dilakukan dengan cara online tanpa perlu memberikan informasi pribadi seperti nomor ID atau nomor ponsel.

Jika Anda tidak ingin menggunakan rekening bank Anda untuk menarik aset, Anda dapat mentransfer aset ke akun PayPal atau dompet digital Anda seperti OVO dan Go-Pay.

Perbedaan Saham dan Cryptocurrency

Apa perbedaan dalam investasi saham dan Cryptocurrency? Simak ulasan dibawah ini untuk mengetahui perbedaannya:

1. Jenis Aset

Ketika Anda membeli saham di sebuah perusahaan melalui pasar saham, saham yang Anda miliki adalah persentase kepemilikan Anda atas perusahaan tersebut.

Apakah kinerja perusahaan menentukan nilai saham. Sementara itu, cryptocurrency tidak selalu mewakili kepemilikan sebagian dari perusahaan atau proyek penerbit.

2. Instrumen

Jenis instrumen yang diperdagangkan di bursa adalah saham perusahaan. Sedangkan instrumen yang digunakan di pasar kripto merupakan sebuah mata uang digital seperti Bitcoin.

3. Aspek Analisis Fundamental

Analisis fundamental saham mencakup berbagai data yang mempengaruhi harga atau nilai saham, mulai dari arus kas hingga pengembalian aset hingga indikator yang mengukur kemampuan perusahaan menggunakan aset untuk menghasilkan keuntungan.

Ini juga merupakan rasio roda gigi untuk mengukur sejauh mana perusahaan menggunakan hutang untuk membiayai operasinya. Sedangkan dalam kripto, aspek yang menjadi dasar penggunaan aset kripto adalah berapa banyak orang yang menggunakannya dan tim di balik pembuatan aset tersebut.

4. Satuan Transaksi

Pedagang saham di Indonesia minimal harus memperdagangkan 1 lot atau 100 saham, misalnya untuk harga saham Rp 1.000 per saham, modal minimal Rp 100.000 per lot.

Sekalipun harga Bitcoin bisa mencapai ratusan juta dolar dan Ethereum bisa mencapai puluhan juta dolar, trader dengan modal kecil tetap bisa melakukan trading dengan membeli pecahan terkecil, misalnya Bitcoin dengan 8 pecahan desimal atau 1 sat.

5. Volatilitas dan Tingkat Risiko

Saham-saham di Indonesia memiliki mekanisme volatilitas cap ketika pasar tidak dapat dikendalikan melalui naik turunnya perdagangan otomatis dalam bentuk penghentian sementara perdagangan.

Membuat volatilitas ini lebih mudah dikelola jika terjadi penurunan atau kenaikan yang tajam. Kebetulan, pasar saham seharusnya cenderung lebih stabil dan lebih murah.

Sementara itu, aset kripto tidak memiliki kontrol volatilitas, sehingga dapat bergerak sesuai dengan penawaran dan permintaan, secara drastis meningkatkan atau menurunkan risiko aset kripto. Ini adalah pengembalian tinggi yang membuat kripto berisiko.

6. Karakter Platform Perdagangan

Dalam investasi saham, pedagang dapat melakukan transaksi dengan menjadi nasabah surat berharga tersebut. Sementara itu, transaksi aset kripto dapat dilakukan oleh pedagang atau pemegang melalui pertukaran kripto untuk penyimpanan kripto di aplikasi dompet.

7. Biaya Transaksi

Biaya jual beli saham di bursa biasanya tinggi. Ini karena pialang saham membebankan biaya atau komisi dan bank membebankan biaya investor untuk pembayaran dan modal kena pajak. Sementara itu, biaya pertukaran aset kripto lebih rendah.

Misalnya, transaksi dalam blok relatif kecil karena Anda hanya perlu membayar biaya gas atau pembayaran kepada penambang yang memvalidasi transaksi pengguna kripto dan mendapatkan biaya pertukaran yang lebih rendah daripada pertukaran.

8. Koneksi

Investasi saham biasanya terbatas pada bursa efek di satu negara, seperti aturan bahwa pedagang asing yang ingin membeli saham di Indonesia harus membuat aturan di Indonesia dengan membuka rekening efek di negara tersebut.

Sementara itu, aset kripto memiliki koneksi antar negara yang tidak terbatas, sehingga jumlah merchant yang dapat bertransaksi juga jauh lebih banyak.

9. Badan Regulator

Saham, termasuk instrumen keuangan, diatur oleh OJK (Otoritas Jasa Keuangan). Sedangkan untuk crypto, Indonesia telah melegalkan cryptocurrency sebagai komoditas tetapi bukan sebagai alat pembayaran. Regulasi cryptocurrency ada di tangan Bappebti (Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi).

10. Waktu Perdagangan

Stok hanya dapat bekerja penuh waktu dari Senin hingga Jumat. Sementara itu, pasar crypto beroperasi 24 jam sehari, 365 hari setahun, memungkinkan para pedagang untuk memantau perubahan harga cryptocurrency bahkan ketika jam mencapai tengah malam pada Malam Tahun Baru.

Baca Juga :

Demikianlah ulasan yang telah kami sampaikan mengenai Cara Investasi Cryptocurrency Untuk Pemula 2022 dan Jenis-Jenisnya. Semoga bermanfaat, terima kasih!!



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.