Air rebusan atau air saring, mana yang lebih sehat?

14 views


www.credolayout.com-Air minum dapat diartikan sebagai air yang diolah atau tidak diolah yang memenuhi persyaratan kebersihan dan dapat langsung diminum.

Air minum di Indonesia sering direbus. Di luar negeri, seperti di negara maju, sebagian bisa langsung dikonsumsi setelah disaring.

Tapi siapa yang terbaik? Air rebusan atau air saring? Artikel ini akan menjelaskan berikut ini. Minum cukup air atau tetap terhidrasi setiap hari sangat penting untuk kesehatan.

Sekitar 60% dari tubuh kita terdiri dari air, dan dehidrasi dapat mempengaruhi pikiran dan tubuh kita. Namun, penting untuk minum air bersih untuk mencegah penyakit menular.

Priyanka Lola, Ahli Gizi Klinis di Sir HN Reliance Foundation, berbagi informasi tentang air minum dalam sebuah wawancara dengan HT Lifestyle. Merebus air sebelum diminum adalah salah satu cara paling sederhana dan termudah untuk mengurangi risiko infeksi yang ditularkan melalui air. Bahkan, pemeriksa kesehatan merekomendasikan merebus air jika kualitas air secara keseluruhan terancam. Namun, air mendidih dapat mengurangi beban mikroba tetapi tidak dapat sepenuhnya menghilangkan semua racun berbahaya.

Di sisi lain, terungkap bahwa filter air dapat digunakan untuk menjernihkan air dengan berbagai jenis kontaminan. Karena filter air dirancang oleh para profesional untuk menghilangkan bakteri, mineral, dan bau yang tidak sedap.
Dibandingkan dengan merebus, air dimurnikan jauh lebih cepat dan orang dapat menikmati air minum yang bersih dan sehat dengan satu sentuhan tombol atau keran. Seperti yang kita semua tahu, filter air tidak berbahaya bagi kesehatan Anda.

Pakar kesehatan yang membandingkan keduanya menekankan bahwa air mendidih tidak sepenuhnya membersihkannya dan meninggalkan beberapa kontaminan. Filter air, di sisi lain, efektif secara ilmiah dan menyediakan air minum yang menyenangkan, aman, dan sederhana.

Namun, mereka yang tidak memiliki akses aman ke air yang disaring disarankan untuk setidaknya minum air matang sebagai gantinya. Mungkin satu-satunya kelemahan air yang disaring adalah biaya pemasangan awal sistem pengolahan air.

Zamrud Patel CDE, Kepala Ahli Gizi, Rumah Sakit Global Mumbai, berbagi pandangannya tentang debat bisul vs. penyaring, bisul vs. penyaring. “Air rebusan adalah air yang dipanaskan hingga 212°C, kemudian didinginkan, disaring dan dikonsumsi. Air yang disaring adalah air yang telah mengalami berbagai proses penyaringan seperti osmosis, pertukaran ion, filter karbon, dll, dan kemudian digunakan untuk minum.” Minum. “


Post Views:



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.